Tuesday, June 4, 2013

True Stoy - Kambing Lebih Lucu Dari Aku??

Diambil dari catatan ku Di kompasiana 03 February 2012
 
“lebih lucu kambing daripada lo del,,” 
tiba-tiba saja aku shock baca kalimat itu dari email yang terbentang dengan pasrah di hadapanku 
(cieee.. bahasa nya keren banget yaa??) 
kenapa ya sahabat ku itu bisa bilang kayak gitu??? Begini kronologisnya:


29 Januari 2012, jam 09.00 pagi

Sahabat lama :“hai….. dah lama neh ga ktemu, pa kabar? Masih suka nulis ga??”
Aku :”masih, di kompasiana.. kalo blog yang lain gue lupa password nya”
Sahabat :”masih suka nulis diary?? Gue kangen baca kisah lo”
(sekedar catatan.. sejak SMP, SMA dan KULIAH aku emang suka menyebarkan diary ku untuk dibaca ma orang-orang)
*kebiasaan yang aneh.. jangan ditiru ya adik-adik.. (lanjuttt kan cerita nya yaa..)
Sahabat :”om gue penerbit loohhh… kirmin dong ceritanya ke email gue..”
Aku : (sambil cengar cengir girang) “siaaapppp,, besok gue kirim beberapa”
(Sms selesai..)

1 Febuari 2012, jam 10.12 pagi

“lebih lucu kambing daripada lo del,,”
Tiba-tiba saja kalimat itu berhasil menusuk jantungku jauuuhhhh lebih dalam tepat ke ubun-ubun (loohh??), rasanya seluruh badan ku gemetar , pusing lemah dan lapar… hingga aku sadari bahwa ternyata aku belum sarapan pada pagi itu makanya bisa begitu.
(akhirnya aku sarapan roti dan minum teh manis buatan pak Dahlan, Office man di kantorku.. kenapa Man?? Karena dia bukan boy lagi)
Bayangkan teman-teman, om, tante dan kakak??? Bayangkan… perempuan sebaik aku, seimut aku, sependek aku dan selebar aku dibandingkan dengan seekor kambing??? Hikss.. teganya… teganyaa..

“makanya gaul… maksud gue si kambing Raditya Dika”
Tiba-tiba sahabatku sms lagi, seperti membaca pikiranku yang memang mudah terbaca meskipun dari jarak 10.000km.. bahkan orang-orang yang tak punya ilmu tinggi pun bisa membaca isi kepala aku.. ohhh.. menyeramkan..!!
Aku langsung search di google bukunya… (maksudnya nyari ebook gratisan getooo) maklum pemirsa, aku emang rada ndeso dan sedikit katro jadi sampai setua ini belum baca bukunya Radit.

Setelah aku dapatkan secara gratis dengan susah payah, akhirnya aku membaca sampai setengah buku. Woooowww…!!! Aku langsung bersyukur kepada Tuhan, ternyata masih ada kehidupan yang lebih absurd dibandingkan aku.. ternyata ada seseorang di luar sana yang lebih aneh dari aku. Cihuuyyy… thanks God.. sekarang aku bisa berjalan bangga karena ternyata aku tak sendiri.

Lalu aku bandingkan dan teliti lebih seksama, antara tulisan ku dan cerita Radit yang keduanya di ambil dari kisah nyata dalam dunia yang berbeda. Maka aku putuskan untuk tidak pernah mempublish tulisan ku yang ku kirim itu… why?? Karena, eh karena.. aku ga mau di bilang Plagiat!!! (sambil buka kamus, artinya apaan yaaa??) 

lagipula… tulisan aku itu kebanyakan bercerita tentang aib ku! Ga mungkin kan aku membeberkan “cacat” ku sendiri??? (meskipun terkadang aku suka ga sengaja bikin status di Facebook atau twitter tentang kebodohan dan lemot nya aku)

Salah satu bagian dari tulisan aku seperti ini:

Akhirnya setelah dua tahun aku dan my lovely pacaran, kita bisa duduk sedekat ini tanpa ada teman-teman band yang suka ikutan nimbrung diantara kita. 
Aku merasakan studio begitu dingin dan sejuk (karena AC nya lagi nyala saat itu) dan my lovely memandang mataku begitu lekat.. begitu dekat.. aku mulai bergetar.. oh.. mungkinkah ini saatnya dia mengatakan “menikahlah denganku?” 
aku memang berharap begitu selama ini. Tiba-tiba tangan nya menyentuh wajahku dan berkata “sayang ada belek nya disitu, sini aku bersihin” 

Apaaaa???!!!! Huuufffhhh…. Aku memalingkan wajahku dan langsung kabur ke toilet.

*pelajaran moral1 : pastikan sebelum ketemu gebetan, belek nya udah bersih dari mata

Coba deh anda semua renungkan??? Perempuan mana yang bersedia Aib seperti itu di publish di dunia maya??? Perempuan mana yang sanggup kisah memalukan itu di baca oleh semua orang?? Ga ada kan?? Ga ada!!! Cuma perempuan aneh yang mau tulisan itu di publish apalagi di cetak jadi buku.
(untung nya aku sigap menanggapi hal ini)

Makanya aku ga mau tulisan ku di cetak menjadi buku, aku langsung sms sahabat ku itu

Aku :“halooww.. om lo masih jadi penerbit kan??”

Sahabat :“yaeeelllaaahhh… dudul..!!! iya dong!!!”

Aku :“bagus!!! Kira-kira dia mau nerbitin tulisan gue ga??”

Sahabat :“kayaknya engga deh, ternyata dia penerbit buku-buku religi”

Aku :“ok…!! Keren!!! Jadi gue mohon tulisan itu jangan di cetak ya?? Janji.. please?? Itu privacy”

Sahabat :“eh.. iya gue janji.. kok gue jadi bingung ya del.. kayaknya ada yang aneh”

Aku :“udah.. ga usah sedih.. ntar gue bikin tulisan yang lain”

Sahabat :“iya.. tapi kan om gue emang ga mau nerbitin tulisan lo..”

Aku :“ga usah dipikirin… lo tenang aja..”

Sahabat :”????”

Aku tersenyum bangga, karena aku bisa bertahan supaya tulisan ku tidak di cetak menjadi sebuah buku. Prinsip seorang perempuan yang jarang ditemukan di jaman modern ini.

Tulisan ku pernah jadi HL di kompasiana (satu-satunya yang jadi HL dan ga pernah lagi sampai sekarang) judul nya Mereka Bilang Aku Gila. Yupz.. aku mungkin tidak selucu kambing tapi cukup di bilang gila oleh teman-teman ku. Sebenarnya ungkapan gila pun aku ga suka, karena itu sangat tidak adil untuk mahluk penuh cinta seperti ku. 

Ah.. aku sepertinya mulai terbiasa dengan ketidakadilan, contohnya?

Bunda punya kucing (dimanapun Bunda tinggal, pasti disana selalu ada kucing yang mengikuti) jadi lebih tepatnya aku sebut Bunda ku “CAT WOMAN”. Nah kucing nya Bunda ini melahirkan 5 ekor anak kucing yang sangaaaattt lucu.. entah kenapa Bunda memberi nama kucing itu sesuai dengan nama julukan kita masing-masing (mungkin karena anak nya Bunda juga 5) Panjul, Bo’ing, Doman, Telly dan Inong. Yang parahnya.. aku ngerasa kalau anak kelima dari kucing itu adalah cowok, karena sangat gagah dan berani menghadapi tikus yang badan nya lebih besar 3kali lipat badan nya.. sebenarnya aku ngerasa semua anak kucing itu cowok sih, tapi Bunda tetep ngotot kalau anak kucing itu harus di kasih nama Inong (inong itu nama kecil aku.. hikss..)

13282560422101531601

hingga suatu hari aku menemukan inong mati di bawah kursi halaman belakang rumah. Orang yang pertamakali melihat nya adalah aku, seketika itu juga aku menjerit dan berkata “inoooonnggg matii….” Yang langsung di susul dengan kehebohan di dalam rumah. 

Semua orang berkerumun mengelilingi aku dan menatap heran “ga kenapa-napa kok?” kata panjul sambil memegang jidat ku yang jenong “bukan akuuuu kakak,,, inong..!!” ucapku sambil menunjuk ke arah kolong kursi. 
Telly kakak ku yang nomor empat dan selalu jadi biang kerok dikehidupan aku langsung berteriak “dibunuh!!!! Ini barang buktinya…!!!” sambil mengangkat sandal wedges ku yang tergeletak tepat di samping mayat inong. Semua orang (termasuk bunda) menatap ku curiga “bukan aku.. suerr..” mataku mulai berkaca karena semua tatapan tajam itu mulai menghakimiku “kok sandal nya ada disini?” Tanya boing dengan mimik serius layaknya detektif di film-film “ga tau.. tapi bukan aku..” aku mulai menangis dan semua orang bubar meninggalkan aku sendiri (berdua maksudnya, dengan mayat inong)
 
Akhirnya Inong dikuburkan dengan layak dan upacara seadanya dibawah pohon belimbing depan rumahku (ini idenya bunda, katanya sekalian dijadikan pupuk dan konon bisa bikin belimbing nya jadi manis… aneh..), semua penghuni rumah merasa sedih karena inong mati dengan tragis. 
(asumsi ku mungkin inong frustrasi karena punya nama cewek padahal dia laki-laki tulen.. atau inong minder sama kucing yang lain sehingga bunuh diri dengan memukul dirinya pakai sandal wedges milik ku) tapi semua orang tetap berasumsi “inong di bunuh oleh seseorang dan kemungkinan besar pelakunya adalah aku” hikss…
Aku adalah pecinta binatang.. penuh cinta dan kasih.. ga mungkin melakukan hal itu!!! (yang jadi pertanyaan, kenapa sandal aku ada disitu?? Hmmm..)

13282558781799729196

 

*pelajaran moral2: pastikan sandal wedges mu tidak di simpan sembarangan, karena itu bisa jadi barang bukti untuk pembunuhan.

Ketidakadilan ini berlanjut sampai aku masuk kuliah, karena aku memilih masuk jurusan Teknik Komputer yang isinya laki-laki semua. Aku dianggap mahluk jadi-jadian alias setengah cewek dan setengah nya lagi cowok.. its ok kalau itu Cuma buat bahan bercandaan aja, tapi ternyata rumor ini sampai ke setiap cowok yang mau deketin aku. Teman-teman ku itu selalu bilang “udah siap pacaran sama fidel? Yakin ga? Pastikan dulu hasil operasian nya sempurna dan silicon nya bermutu..” apaaaa coba maksudnya??? Sehingga diantara seratus laki-laki yang berniat menghampiri aku, mereka langsung mundur satu persatu dan menghilang bagaikan ditelan bumi. Yaaa… mungkin ini juga satu-satunya jawaban kenapa akhirnya aku pacaran dengan my lovely sampai sekarang. Karena dia pernah satu kelas sama aku!!!! (bisa jadi rumor ini dia yang menyebarkan??? Hehehe..)

Aku kadang sebal sama my lovely.. dibalik gayanya yang rocker abisss, ternyata dia punya pemikiran yang aneh. seperti pada suatu hari ketika kita (aku dan my lovely) ketemu sama teman kampus dulu. Kalimat yang biasanya langsung spontan keluar dari mulut mereka adalah “wuiiihhh… serius lo pacaran sama fidel?? Bisa awet juga yaa??! Ga nyesel kan!! wakakakakakak” dengan wajah bijak dan penuh kasih sayang my lovely langsung memandang ku dan berkata “yaa.. abis gue udah mentok” otomotis aku langsung tersenyum penuh dengan kebanggan hati “mentok cintanya sama aku ya sayang?” tanyaku manis dengan tatapan sendu kayak orang kelaperan “bukaaannn.. udah mentok ga ada lagi yang mau sama aku!!!” ucapnya tanpa ekspresi merasa bersalah atau merasa berdosa. Waaa…. Hiksss…. Hikss…

*pelajaran moral3: jangan pacaran ma rocker kalo ga mau sakit hati ma jawaban nya yang aneh

Ada lagi yang paling menyebalkan dari laki-laki ini (aku juga ga tahu kenapa, bisa bertahan sama dia.. mungkin karena udah mentok juga.. hehehehe..) pernah aku bilang gini sama my lovely (saat itu aku pakai baju baru yang sedikit ketat) niat nya sih pengen nunjukin baju baru

Aku :”lovely.. masa kata orang-orang aku udah mulai gendut sih?”

Lovely : (memandangku penuh kekaguman dari ujung kaki sampai ujung kepala) “kamu sexy kok sayang, kalau kayak bintang film.. mirip sama Gloria”

Aku : (antusias, girang dan penasaran) “oyaaa?? Siapa lovely?? Gloria yang mana??”

Lovely : (ekspresi tanpa dosa) “yang main di film Madagscar”

Aku :”ituuuuuu kuda Nil lovely…..!!!!!!!!!”

Lovely :”tapi kan main film??? Aku ga salah dong?””

Aku :”diliat dari hongkong!!! Darimana sejarahnya kuda Nil itu sexy??” (nada suaraku mulai meninggi)

Lovely :”bokong nya sexy sayang… binatang mana coba yang punya bokong sexy kayak gitu?”

Aku langsung nyengir, memaklumi otak nya yang absurd.. (nasib.. nasib.. terima aja deh) malahan pernah suatu kali my lovely pergi ke kebun binatang bersama keluarga dan teman nya. Dan dengan bangga nya setelah dia pulang langsung menunjukan foto-foto kuda nil dari hape nya kepadaku. Bayangkan??? Diantara ratusan binatang yang ada disana, my lovely Cuma foto kuda nil aja??? Cuma kuda nil, ga ada yang lain.. Hikss…

13282560941517332142

 

*pelajaran moral4: jangan pernah Tanya kondisi body kamu gendut atau kurus ke pacar kamu!! itu bencanaaaaa…

Sudahlah, kembali ke permasalahn kambing tadi.. aku tetap tidak mau mempublikasikan aib ku pada orang-orang di dunia maya maupun di dunia nyata. Jadi biarlah cerita ini Cuma aku dan teman-teman yang tahu. Untuk itu saya mohon, jangan beberkan apapun yang anda baca disini sampai keluar sana.. karena aku belum sanggup jadi Selebritis.. hehehe..

Biarlah si kambing tetap lucu dengan ceritanya, dan biarkan aku tetap absurd dengan kisahku.. Jangan Samakan kisah ku dengan kisah orang lain yaa??? Sangaaaaaatttt menyakitkan.. hikss… hiksss…

*pelajaran moral hari ini : pastikan sebelum pipis tangan kamu bebas dari minyak kayu putih, karena rasanya pedes bangettt… (kisah tadi pagi di toilet)