Tuesday, January 13, 2015

#DiaryCommuterLine - Edisi Rempong

Jadi ceritanya pagi ini, aku lagi berdiri manis di peron Buaran tiba-tiba ada emak-emak datang tergopoh-gopoh sambil bilang “Mba naik kereta jam berapa? Udah sampai mana keretanya? Kira-kira datang berapa menit lagi?” aku jawab dengan ekspresi putri keraton yang ramah dan tidak sombong. Tapi ternyata bukan aja pertanyaan yang beliau ajukan bertubi-tubi tanpa sadar itu tas jinjingannya udah pindah ke tangan aku. Apaaa?? Aku di hipnotis nih kayaknya??!!! Emak rempong itu nyari-nyari sesuatu dalam tas nya trus ngeluarin hape sambil ngalor ngidul nelpon ketawa ngakak ga tau ama siapa tapi yang jelas bukan sama Brad pitt soalnya pake bahasa jawa yang tegal banget gitu, tanpa beliau sadar tasnya masih aku pegangin. Hiksss... sedih.. nassiibb.. 
 *Korek korek pasir

Ga berapa lama Commuter line pujaan hati datang dengan gagah perkasa *halaaahh* karena aku terdidik siap sedia dan sigap aku sudah berdiri manis tepat di gerbong terakhir dan pintu terakhir (istilah kerennya G8P4 Gerbong 8 Pintu 4). Tiba-tiba si emak rempong itu bengong melihat sejibunnya manusia di dalem kaleng buatan jepang itu. “Ayoo masuk Bu..” seraya menarik beliau aku memberikan ruang kosong agar orang-orang bergeser, emak rempong tadi malah ngomel-ngomel “ini kan penuh, kok saya diajak masuk?” sehingga terjadi pembicaraan panjang antara emak rempong itu dan diriku.

“laahh Ibu mo nunggu kosong jam 9 baru bisa masuk Bu..”

“kok gitu? Jaman saya naik kereta ekspres ga penuh kayak begini”

“jaman sudah berganti Bu, yang orok aja udah bisa nyetir motor..”

“tapi ini harus ada perbaikan, masa kereta desak-desakan begini?”

Terdengar ada yang nyahut dibelakang “kalo mo kosong naik truk aja Bu”

“eeaalaah, kurang ajar.. siapa tuh yang ngomong?”

Muka aku pura-pura ga ngerti “ga tau Bu, saya ga dengar apa-apa.. emang ada yang ngomong ya Bu?”

Dibelakangku udah mulai cekikikan sambil nyolek-nyolek badan aku.

“Kalo mba ini tugasnya dimana?”

“Di kota Bu”

“Ohh.. petugas di Kota toohh.. kerja di KAI udah lama?”

“hah??!! Ahahahaah.. bukan Bu, saya kerja kantor biasa..”

“Kok itu tulisannya jalur Bekasi?” sambil nunjuk Lanyard merah yang setiap hari aku pakai

“Ini komunitas kereta yang kearah Bekasi Bu, bukan kantor saya”

“oohh kirain kerja di KAI.. kerja kantor toh..” trus mukanya mendadak ramah, laah kenapa Mak?? Tuh muka bisa pindah pindah chanel gitu??

“Maaf Bu, ini tasnya mau disimpan diatas aja atau gimana?”

“oh ya pegang aja dulu.. nanti saya turun Cikini”

*Eeeemaaaakkkk...

*Mewek cipok cipok pintu, garuk garuk tiang, jedot-jedotin kepala ke bangku

Akhirnya setelah keheningan sepanjang jalan emak-emak rempong itu turun Cikini tanpa mengucapkan terimakasih atau selamat tinggal atau “I’ll miss U” atau kalimat cinta lainnya.. engga ngucapin apa-apa sodara sodara... bayangin, cwe seimut aku lg flu berat, ingus mondar mandir naik turun dan muka pucat masih aja dikasih beban tas jinjingan yang beratnya lumayan kayak barbel...

*Ya Allah, ampunin pidel ya Allah..

Tapi... ternyata edisi rempong ini juga dialami sama teman aku, anggaplah inisialnya adalah Rengga. Eh.. ups.. keceplosan.. sorry bro Reng..

Jadi kejadiannya pas lagi naik Commuter Line, cewek cantik ini nutupin bangku sebelahnya pakai tas buat booking temannya yang entah lagi ga tau dimana..


Trus cewek cantik ini ditengah perjalanan memanfaatkan waktu buat dandan, yang bikin kocak sih gaya nya Rengga waktu bikin liputan di grup whatsap..




Apapun kerempongan pagi ini, aku tetap bahagia kok naik Commuter Line.. suer..

*Sedot ingus*

 Mari berbagi kerempongan, gelak tawa dan airmata di twitter @JalurBekasi dan Fanpage FB 
yang suka nulis juga bisa kirim tulisannya buat dimuat di www.jalurbekasi.com