Tuesday, October 17, 2017

Dear Junior - Myesha Nur Almahira (part 2)

Selamat datang Myesha...

Myesha sesaat setelah lahir
 Hari itu tanggal 14 Juli 2017. Pagi-pagi aku udah ngerasa ga enak badan, mules kayak lagi mau menstruasi. Udah gitu mulai ngeflek, feeling sih bakalan lahiran hari ini tapi masih ragu sampai akhirnya flek berubah jadi darah yang lumayan banyak. Akhirnya aku memutuskan jalan ke Bidan. Karena  sejak hamil 7 bulan aku tinggal sama mertua di daerah Jatiasih Bekasi, jadi Bidan yang aku tuju masih deket-deket situ..

Bidan Sri Suwarsi (sebrang Supermarket Naga) dikalangan teman-teman terkenal dengan Bidan yang "ga terburu-buru merujuk Caesar", beberapa kasus teman-teman yang di vonis caesar rata-rata berakhir lahiran normal di Bidan Sri ini. Hal itulah yang jadi pertimbangan kenapa aku memilih Bidan Sri untuk cek dan lahiran sejak tinggal disini. Aku ingin sebisa mungkin lahiran secara normal..

Jam 07.05

Sumber: https://drprita1.wordpress.com/2014/03/
Bidan Sri cek pembukaan tapi gagal, panggul aku terlalu sempit untuk dijangkau. "Sempit???" kenapa baru kali ini ketahuan kalau panggul aku sempit? kenapa selama di periksa dan program hamil ga pernah kedeteksi? emang ga bisa ketauan sebelum hari H? segudang pertanyaan itu yang bikin aku jadi mulai stres, terlebih Bidan Sri merujuk untuk caesar. Hhhuuuffftttt.... sedih ya Allah, tabungan cuma cukup buat lahiran normal, ga mungkin bisa caesar yang angkanya bisa diatas 20 jutaan.

Jam 08.30
"Jadi mbaknya mau caesar dimana? biar saya kasih surat keterangan alasan harus caesar" Aku langsung kepikiran RS Bunda Aliyah Pondok Bambu, dari sejak program hamil sampai usia kandungan myesha 3 bulan selalu cek disana. Lagipula faskes 1 aku kan di daerah Duren Sawit, yess Alhamdulillah ada jalan keluar nih pakai BPJS..

Berbekal surat keterangan Bidan Sri itulah aku langsung pergi naik motor dari Jatiasih ke Puskesmas Duren Sawit untuk urus rujuk BPJS, iyaaa gaaeeesss jaraknya jauh sekitar 13,9km (menurut google maps) naik motor dalam keadaan mules dan berdarah! Saat itu sih ga kepikiran apa-apa waktu banyak orang bilang "nekat banget sih lo!" yang ada dalam otak cuma gimana caranya cepat sampai sana dan dapat surat rujukan.

Jam 10.00
Kondisi puskesmas sebelum di renovasi
Turun dari motor aku langsung lari ke tempat pendaftaran Puskesmas Duren Sawit yang letaknya di Jalan Serdang No 48. Sebab sejak bulan Mei, gedung puskesmas yang terletak di H Dogol  lagi di renovasi. "Paaakk saya mau lahiran caesar, minta surat rujukan kemana ya?" Bapak dibagian pendaftaran langsung kasih nomor antrian untuk ke poli Ibu dan anak dilantai 2. Naik tangga???!! :O jreng jreng!!

Liat kanan kiri nyari-nyari Abi ga ada, kayaknya sih masih nyari parkiran.. duuhh ini gimana mau naik dalam keadaan mules gini? akhirnya pelan-pelan jalan ke lantai 2 sambil meringis-meringis pengen nangis.

"Mbak ini saya emergency banget, lagi buru-buru.. boleh masuk duluan ga??" tanyaku ke arah para perawat yang lagi sibuk ukur dan timbang bayi di tempat pendaftaran poli ibu dan anak, si perawat senyum ramah sambil bilang "tunggu ya bu, antrian masih banyak" sambil catat-catat dibuku pink milik dedek bayi yang lagi ditimbangnya. "Mbaakk saya mau lahiran, katanya harus caesar.. ini saya udah pendarahan.. saya kesini mau minta rujukan" Sontak semua perawat langsung menghentikan kegiatan "Ya Allah ibuuu... kenapa baru bilang.. ayo sini masuk" setelah diperiksa sebentar, bidan sepakat untuk caesar "panggulnya kecil banget ya mba, jari saya sampai ga bisa masuk" katanya sambil tulis surat rujukan (sebagian kata-katanya nyalin dari surat rujukan Bidan Sri hehehe.. biar cepat katanya). Keluar dari ruang periksa, Abi lagi celingak celinguk nyariin istrinya dilantai 1 ahahahaha... "yuuukk cuusss..." Abi masih bengong sambil ngikutin aku dari belakang "Udah Nda?" aku nyengir kuda doang.. (Mungkin dia ga nyangka istrinya bisa cepat kilat dapat surat rujukan).

Jam 10.30

Sampai di UGD RS Bunda Aliyah, pas mau diperiksa aku bilang bahwa aku pasien dr Siti Musrifah. Karena pasien tetap, jadi aku langsung masuk ruang bersalin dibawah pengawasan dr Siti... eehhhh tungguuu... ini lahirannya sekarang jugaaa??? (kirain besok atau beberapa hari lagi karena cuma baru mules mules kecil dan ga ada kontraksi apa-apa). Setelah cek detak jantung bayi dan segala macem akhirnya dr Siti memutuskan masuk ruang caesar 1 jam lagi, Abi diminta untuk menandatangani sejumlah dokumen dan aku mulai disiapkan masuk ke ruangan operasi dilantai atas.

Jam 13.30
--Ruang operasi--

Sumber http://nursing-diagnosis-intervention.blogspot.co.id/2012/07/cesarean-section-pain-management.html
Aku berasa kayak lagi ada dalam adegan film CSI, aku bisa liat adegan demi adegan sayat menyayat perut lewat lampu operasi yang ada diatas muka aku.. hehehe.. entah karena pengaruh obat atau emang aku anaknya nyantai, jadi masih cool dan asik-asik aja liat darah, liat isi perut dan mahluk cantik menggemaskan keluar dari perut.. setiap momen itu aku rekam dengan baik diingatan, aku ga mau menutup mata atau tidur, aku mau semuanya secara detil aku ingat.

Jam 16.15



Mahluk cantik itu lahir.. mahluk yang selama 4 tahun pernikahan  selalu ada dalam daftar doa kami setiap hari. Myesha Nur Almahira (Myesha= kehidupan, Nur = Cahaya, Almahira= cerdas dan beruntung), sesuai dengan harapan kami, semoga anak kami kelak "kehidupannya bercahaya, cerdas dan beruntung" Aamiin..
Super Myesha
Selalu sehat nak, selalu kuat, selalu jadi cahaya bagi kami.. selamat datang ke bumi Super Myesha Bunda dan Abi sudah sangat siap menyambutmu..